. . . . . .

Menyimpan Pola Busana


Pola pakaian ada yang berbentuk pola dasar dan ada juga yang dalam bentuk pola pakaian yaitu pola yang sudah dibuat atau dirobah sesuai desain. Penyimpanan pola dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
1. Digulung pada tempat yang bersih dan aman seperti dalam lemari khusus atau pada tempat khusus yang terletak di ruangan potong disediakan box tempat penggantungan pola.
2. Di dalam kantong plastik atau amplop yaitu dengan menyusun secara rapi dan pada amplop diberi keterangan desain, nama pemilik atau diberi ukuran pola itu sendiri kemudian disusun pada lemari atau rak atau box.
3. Digulung dan dibungkus dengan plastik atau diikat dengan perca dari bahan yang terakhir digunting dan kemudian disimpan pada keranjang atau dus khusus yang dipakai untuk penyimpanan pola, tali pengikat pola juga berfungsi untuk tanda pemilik dari pola.
4. Seiring dengan kemajuan teknologi sekarang ini pola juga dapat disimpan pada komputer, flashdisk, atau CD.
Tujuan penyimpanan pola yaitu:
1. Supaya pola dapat dipakai lebih dari satu kali (berulang kali).
2. Kalau akan mengulangi pemakaian pola dapat dengan mudah mencarinya dan selalu dalam keadaan baik (layak pakai).
3. Bila ada permintaan pakaian dengan desain yang sama untuk seanjutnya dapat diproduksi persis seperti desain sebelumnya.
4. Dari semua tujuan penyimpanan pola dengan baik ini akan dapat menghemat waktu, tenaga ataupun keuangan.
Rangkuman Pola Busana
Membuat pola busana merupakan langkah yang paling penting dalam membuat busana. Pola yang baik akan menghasilkan busana yang baik pula, namun untuk mendapatkan pola yang baik tersebut ditentukan oleh beberapa hal, diantaranya adalah:
1). Ketepatan dalam mengambil ukuran tubuh sipemakai;
2) kemampuan dalam menentukan kebenaran garis-garis pola;
3) Ketepatan memilih kertas untuk pola;
4) kemampuan dan ketelitian memberi tanda dan keterangan setiap bagian-bagian pola;
5) kemampuan dan ketelitian dalam menyimpan dan mengarsipkan pola.
Ada beberapa macam pola yang dapat digunakan dalam membuat busana, diantaranya ialah pola konstruksi dan pola standar. Pola konstruksi adalah pola dasar yang dibuat berdasarkan ukuran badan sipemakai, dan digambar dengan perhitungan secara matematika sesuai dengan sistem pola konstruksi masing-masing. Ada beberapa macam pola konstruksi antara lain : pola sistem Dressmaking, pola sistem So-en, pola sistem Charmant, pola sistem Aldrich, pola sistem Meyneke dan lainlain.
Sedangkan pola standar adalah pola yang dibuat berdasarkan daftar ukuran umum atau ukuran yang telah distandarkan, seperti ukuran Small (S), Medium (M), Large (L), dan Extra Large (XL). Pola standar di dalam pemakaiannya kadang diperlukan penyesuaian menurut ukuran sipemakai. Jika sipemakai bertubuh gemuk atau kurus, harus menyesuaikan besar pola, jika sipemakai tinggi atau pendek diperlukan penyesuaian panjang pola.
Alat yang diperlukan untuk menggambar pola busana banyak jenisnya antara lain pita ukuran (cm), penggaris, kertas pola (buku pola atau buku kostum), skala, pensil dan bool point, penghapus (eraser), dan jarum.
Menggambar pola dasar dengan teknik drapping adalah membuat pola sesuai dengan ukuran dan bentuk badan seorang model.
Menggambar pola busana dengan teknik konstruksi yang baik mempunyai lipit kup untuk ruang bentuk buah dada. Bentuk lipit kup ada yang dipinggang, dibahu, dipinggang dan disisi. Pola konstruksi untuk wanita banyak jenisnya, tetapi semua jenis sistem pola konstruksi memiliki lipit kup.
Menggambar pola dengan teknik konstruksi di atas kain berarti menggambar pola tidak menggunakan pola yang digambar di atas kertas, tetapi pola digambar langsung di atas kain yang merupakan bahan dasar dari pakaian yang akan dibuat pakaian.
Membuat pola busana dengan teknik kombinasi merupakan salah satu cara pembuatan pola dengan mengkombinasikan teknik konstruksi A dengan teknik konstruksi B, teknik dressmaking dengan teknik konstruksi lain atau teknik konstruksi dengan teknik drapping.
Pola yang sudah dibuat perlu disimpan dengan baik. Penyimpanan pola dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu digulung pada tempat yang bersih dan aman seperti dalam lemari khusus, di dalam kantong plastik atau amplop, digulung dan dibungkus dengan plastik atau diikat dengan perca dari bahan yang terakhir digunting, serta pola juga dapat disimpan pada komputer, flashdisk, atau CD.

0 komentar:

Posting Komentar