. . . . . .

Jenis-jenis Kecelakaan Kerja



1. Tangan Tertusuk Jarum
 Ketika menjahit jika tidak berhati-hati siswa/pekerja diancam oleh tusukan jarum, baik jarum tangan ataupun jarum mesin. Tusukan jarum mesin lebih berbahaya, apalagi mesin yang dioperasikan dengan dinamo listrik. Sangatlah penting jika hal ini terjadi, sikorban mesti diselamatkan dengan cara :
a. Matikan sumber aliran listrik kemesin jahit.
b. Laporkan kepada guru pembimbing praktek di workshop
c. Buka jarum mesin dari mesin jahit
d. Cabut jarum mesin dari jari/tangan yang tertusuk
e. Lakukan penekanan pada bekas tusukan jarum, biarkan darah keluar beberapa menit untuk membersihkan bekas tusukan dari penyebab infeksi
f. Bersihkan darah/bekas tusukan jarum dengan bahan yang bersih
g. Bila masih berdarah balut bekas tusukan dengan menggunakan kain kasa
h. Bila korban mengeluh kesakitan dan darah masih banyak keluar, mintalah pertolongan dokter

2. Luka Terkena Gunting
 Kegiatan jahit menjahit tidak terlepas dari pemakaian guntuing. Jika siswa/pekerja kurang berhati-hati dalam pemakaiannya maka kemungkinan gunting tersebut akan membuat siswa/pekerja jadi terluka dibuatnya. Jika luka karena gunting/benda tajam lainnya lakukan pertolongan sebagai berikut:
a. Pastikan lukanya kecil atau besar
b. Biarkan luka kecil atau besar berdarah bebas beberapa menit untuk membersihkannya dari penyebab infeksi
c. Bersihkan luka dengan bahan yang bersih
d. Jika lukanya kecil tempelkan kasa steril anti septik dan balut dengan kain kasa
e. Jika lukanya besar atau dalam, mintalah pertolongan dokter

3. Kecelakaan Listrik
 Kecelakaan listrik dapat mengakibatkan terbakar, jatuh dan kejutan listrik. Salah satu dari padanya dapat menimbulkan bermacam-macam gejala pada korban yang tertimpa salah satu atau campuran dari akibat tersebut. Sangatlah penting untuk dapat mengenal macam-macam gejala itu.
 Hal-hal yang terpenting yang harus diperhatikan pada kecelakaan sengatan listrik ialah apakah korban masih bernafas dan jantungnya masih berdenyut atau keduanya berhenti (tidak bernafas dan jantung tidak berdenyut) ataupun bekerja secara lemah. Kedua hal terpenting inilah yang harus segera dipulihkan kembali.
 Bila menghadapi tugas harus menolong korban kecelakaan listrik, bertindaklah cepat dan menurut urutan berikut:
a. Matikan sumber aliran listrik ke alat yang rusak, atau bila tidak mungkin, hindarkan korban dari aliran listrik.
b. Lakukan pertolongan (pertama) kecelakaan berdasarkan gejala si korban.
c. Segera setelah anda melihat seseorang dapat kejutan listrik, cepat perhatikan kedaan umum. Tetapkan cara terbaik untuk membebaskan dari hubungan listrik, tanpa menyebabkan tambahan cidera akibat jatuh.
d. Bila mungkin matikan aliran listrik yang bersangkutan. Pada arus listrik bertegang rendah, periksa apakah korban bermuatan listrik dengan cara menyentuhnya cepat-cepat dengan punggung telapak tangan.
e. Bila anda merasakan kejutan kecil, ini menunjukkan masih ada arus listrik, dorong atau tarik dan berusahalah untuk melepaskan si korban.
f. Pindahkan korban hanya bila dia dalam bahaya dari kebakaran, listrik, benda jatuh atau sumber bahaya lain. Bila korban harus dipindahkan, mintalah bantun tiga atau empat orang.
g. Cegahlah membungkukkan atau membongkokkan leher atau punggungnya, jaga dia agar tetap lurus.
h. Topanglah anggota badan yang terluka.
i. Kemungkinan besar penyadaran akan berhasil bila dimulai dari semenit sesudah korban berhenti bernafas. Jadi jangan tangguhkan menerapkan penyadaran
j. Bila korban bernafas dan jantungnya berdenyut, dia tidak memerlukan penyadaran. Bila dia pingsan, berdarah, muntahan, gigi lepas atau gigi palsu patah ada kemungkinan tertelan dan menyumbat jalan pernafasan, atau kalau korban telentang, lidah kebelakang dan menghalangi jalan nafas. Pembekokkan leher akut kedepan pada korban yang pingsan mungkin pula menghalangi jalan pernafasan.

4. Cidera Mata
a. Dilarang menggosok mata yang di dalamnya terdapat benda asing.
b. Suruhlah korban menahan matanya tenang-tenang agar matanya jangan sampai bergerk.
c. Jangan sentuh permukaan mata dengan apapun.
d. Aturlah pertolongan pengobatan.
e. Balutlah kedua mata longar-longgar.
f. Bimbinglah korban ke tempat pos pengobatan

5. Lecet/Luka Kecil dan Memar
a. Laporkan selalu dan obatilah semua luka tanpa kecuali, betapapun kecil tampaknya, karena setiap luka dapat terkena infeksi dan meradang jika tidak seger diobati.
b. Biarkan luka sedang atau kecil berdarah bebas beberapa menit untuk membersihkannya dari penyebab infeksi.
c. Dilarang menutup luka dengan kain tua, saputangan atau jari kotor.
d. Bersihkan luka dengan bahan bersih.
e. Tempelkan kasa steril anti-septik dan balutlah, plester/balutlah luka kecil.
f. Mintalah pertolongan dokter untuk semua luka yang dalam. 

6. Luka Bakar dan Air Panas
a. Mintalah segera untuk pertolongan medis/dokter, tergantung pada beratnya luka.
b. Luka bakar terbaik diobati dengan menyiramnya di bawah aliran air dingin yang bersih.
c. Jangan merobek atau menarik pakaian yang melekat pada luka bakar.
d. Jangan mencoba membuang teh panas, atau zat yang serupa dari kulit.
g. Jaga korban jangan sampai shock.
h. Bila mungkin lakukan balutan kering steril, atau tutupi luka bakar dengan kain atau handuk bersih atau kertas biasa. Jangan menyentuh bagian terbakar yang kulitnya melepuh atau yang jelas terlihat dagingnya hangus

7. Kejutan (shock)
 Hampir setiap kecelakaan atau luka diikuti oleh kejutan. Korban mungkin pucat dan kulitnya mengerut, denyut lemah dan cepat, dan mungkin dia pingsan.
a. Istirahatkan penderita
b. Jaga penderita tenang dan hangat
c. Longgarkan pakaian yang ketat
d. Jaga penderita agar tetap tenang dan yakinkan pertolongan akan cepat datang.

8. Keracunan
 Pada semua kejadian keracunan mintalah segera pertolongan dokter. Bila seseorang terisap asap beracun:
a. Pindahkan korban ke udara segar
b. Jaga korban jangan sampai shock
c. Bantulah pernafasan bila pernafasan terhenti (jangan dengan cara pernafasan buatan dari mulut ke mulut)

0 komentar:

Poskan Komentar